Friday, July 23, 2010

ALANG-ALANG (AKHWAT PETUALANG)

25 comments :
Entah ini sebuah mimpi atau hanya khayalan seorang perempuan pengkhayal seperti aku. Tapi dalam hati aku berikrar untuk bisa menjelajahi setiap tempat, mengetahui sesuatu yang baru, mengenal yang baru dan menjejaki tanah-tanah berbeda yang Allah ciptakan dengan sangat sempurna.

Aku pun bermimpi untuk menjelajahi seluruh Indonesia walaupun perlahan, lalu menjejaki belahan Negara-negara lain, yang entah dalam pikiranku itu sangat mengasyikkan. Ada kenikmatan tersendiri ketika kita bisa pergi ke tempat yang berbeda. Membuat fikiran lebih terbuka untuk menerima hal-hal baru dan ide-ide baru. Bikin otak lebih seger ^^

Karena aku orang sumatera, jadi selama ini baru diberi kesempatan keliling-keliling sumatera dan beberapa daerah jawa.. kapan ya aku bisa ke Kalimantan, sulawesi, irian jaya, dan Negara lainnya.. jadi iri deh kalo liat orang-orang sukses yang bisa keliling dunia. semoga aku bisa menyusul mereka **hehe amin.. pengen banget jadi orang sukses**

Minggu kemarin, Alhamdulillah chika berkesempatan untuk menjejaki tanah jawa yang cukup asing. Walaupun pada 2 tahun yang lalu chika sudah pernah keliling Jakarta-jogyakarta. Tapi itu gx cukup, bayangkan saja luas nya jawa seperti apa. Kebetulan ada kesempatan untuk membeli alat usaha *J-design Printing* (nama usaha kampus chika dan teman-teman). Setelah searching di mbah google. Akhirnya ketemu deh tempat membeli alatnya di Bekasi (Mercury Digital Printing). Chika berangkat bersama kakak kelas, namanya Mba Meri ke Jakarta pada tanggal 14 Juli 2010. berangkat dari bengkulu-Jakarta menggunakan bis.. wkekek bayangkan saja penatnya 1 hari 1 malam. Sebenarnya pengen naik pesawat, tapi waktu itu tiket pesawat sedang mahal-mahalnya. Kita mikir, kalo naik pesawat, bakal berkurang banyak nih uang usaha. Ndak apa-apalah naik bis hehe…meskipun mesti ekstra hati-hati di perjalanan, apalagi saat di kapal fery dari pelabuhan bakahuni menuju merak. Itukan rawan banget pencopetan.

sesampainya di merak, kita kebingungan mesti pegimane lagi hue hue. Karena Bekasi itu masih jauh, >.< mana gx punya sodara deket sana. Yo wis.. dengan sisa tenaga, mencari kenalan. Ternyata Mba Meri punya sodara di Bekasi, tapi kita mesti cari alamat sendiri biar gx ngerepotin. Penat banget ternyata, cuacanya beda banget dengan bengkulu, yang tergolong polusi udaranya masih rendah, naik bis turun bis, naek angkot, dan jalan kaki. Nyampenya jam 3 sore tanggal 15 juli ,lama banget kan, hufpff…. Padahal rencananya hari itu kita mau langsung beli alat, tapi karena keadaan tubuh yang super duper cape, perjalanan di undur keesokan harinya.

16 Juli 2010
Waaaa hujan… padahal rencananya chika dan Mba meri mau pergi pagi-pagi, karena jarak dari rumah sodara Mba Meri (Tambun) ke Mercury Digital Printing (Ujung Aspal, Pondok Gede) itu lumayan jauh, ditambah lagi angkot yang tiap saat ngetem >.<

Kalo punya kendaraan pribadi mah enak, eh kalopun punya kita juga gx tau jalan hahaaa… jadi terimalah nasib hari itu… pergi jam 9 pagi nyampe disana jam 1, gatot dah rencana hari itu yang rencananya mau langsung pergi ke Surabaya >.< hiks hiks… Setelah diskusi dengan si pemilik toko dan menyelesaikan administrasi, chika dan mba meri langsung tancap kaki**bukan tancap gas** hehee. Kita mesti buru-buru ke stasiun gambir untuk beli tiket ke Surabaya, **rencananya kan mau jalan-jalan gitu** hehee..

Upss… kelupaan.. ternyata kita gx tau kemana arah stasiun gambir itu **sok tau banget pengen langsung pergi ajah hahaha… ntar ilang tau rasa nih

Hmm.. alhamdulillah chika punya teman yang bisa membantu perjalanan ke gambir… namanya Mba Maysaroh^^ chika kenal dari awalnya hanya dari dunia maya, dari forum.dudung.net. Dari Ujung Aspal kita naik angkot ke Plaza Pondok Gede udah itu naik angkot lagi ke Cililitan… udah itu naik angkot lagi ke stasiun ke Kalibata hue hue capek bangett..,,

Disana chika bertemu dengan mba May, wah orangnya kocak juga yah ekeke.. sama sih kayak chika yang pecicilan,,, hahaha jadi malu. Mba May membelikan tiket untuk ke staasiun gambir, tapi dia gx bisa ikutan karena lagi sakit perut. Chika dan mba meri langsung aja naek kereta…

Widihhhh… apes banget dah.. ternyata kereta yang dinaiki gx berhenti di gambir hiks hiks.. salah beli tiket… berhenti dimana gitu lupa chika >.< Masya Allah, itu dah jam 16.30. padahal kereta ke Surabaya jam 17.00. mau gimana lagi, kita kudu naek bajaj ke Gambir… jadi adegannya itu kayak di sinetron-sinetron ajah, ngejar waktu gitu.

Ke apesan hari itu tidak berhenti disitu saja, nyampe di gambir, ternyata tiket Kereta Bima yang menuju ke Surabaya dah abis. Ada Kereta Argo Anggrek yang masih tersisa. Terpaksa deh ngantri,, hoalahh tiketnya mahal banget 360 ribu >.< kayak tiket peswat aja dah, dan ternyata saat chika mau maju tiketnya dinyatakan habis  . diputuskan chika tidak berangkat malam itu.. titik…

Rencana berubah.. chika beli tiket untuk berangkat besok, mba meri gx ikutan, karena dia mau langsung pulang ke Bengkulu. Tiket yang chika beli tiket untuk besok pagi, Kereta Argo Anggrek, 310 rb, untuk eksekutif, pengennya beli yang bisnis aja, tapi berangkat sore, ya dah gx jadi deh…

Jam sudah menunjukkan pukul 20.00, kita kebingungan mau pulang ke mana, ke Bekasi?? Jauh amir… kita menyusuri jalan disekitar gambir, liat monas dari luar, benar-benar kayak anak jalanan, perut lapar, karena belum makan dari siang tadi. Sms Mba May gx dibalas, apa dia tidur yah…

Menunggu… akhirnya dibalas juga, malam itu chika dan mba meri ditolong lagi ama Mba May, hehe dipersilahkan untuk menginap dirumahnya… dari Gambir kita naik bus yang menuju Pasar Mampang dan berhenti di sebelah kampus mampang, di dekat gang Bang Roif, chika dan mba meri dijemput disana.
Alhamdulillah.. kita gx tidur dijalanan malam itu hihiihi…

** tunggu lanjutannya di edisi berikutnya**

Award + Tag

23 comments :
yihaa...
akhirnya chika kembali ke Bengkulu
setelah melakukan perjalanan Jakarta-Surabaya-Banyuwangi selama hampir 9 hari
banyak hal yang chika dapat disana..
dan ceritanya bakal segera menyusul hehee

karena di postingan kali ini chika bakal majang award dari teman-teman yang sudah berbaik hati membagikan awardnya pada chika. thanks ya semuanya^^

award pertama chika dapat dari mba Reni


keren yah awardnya hehee.... sebenarnya chika dah pernah dapat award ini sebelumnya dari candy girl.. tapi gx masalah dipajang lagi^^ lucu juga awardnya hehe. makasih yah Mba Reni dah berbagi awardnya..

selanjutnya award dari Candy Girl dan Sheemadeaz,makasih ya dah bagi ke chika, kebetulan awardnya sama nih hehe^^ ini dia... taraaa.........
^^ wah agak ngeri juga nih liat gambarnya hahaaa

oh ya sesuai peraturan yang dicantumkan dalam award yang kedua ini ada tag nya, yah kudu jawab pertanyaan gitu.. yukk.. simak jawaban chika**maaf ya kalo sedikit ngaco** heheee

1. berapa blog yang kamu punya? dan berapa umurnya?
hmm sebenarnya chika punya banyak blog loh hehee... yang pertama itu Blog dengan alamat (http://chikarei.blogspot.com) nah itu sejak juni 2007, tapi dengan sangat berat hati chika meninggalkannya karena memang gx sreg lagi dan ingin membuat yang baru dan ditekuni.
akhirnya jadilah blog simple-rei.blogspot.com ini pada Maret 2010, masih baru banget kan? yah chika berdoa semoga ini bisa bertahan lama^^ dan ada blog lagi>> puisiayah.blogspot.com yang dibuat khusus untuk ayah ku tercinta^^ chika juga ada multiply loh.. tapi gx usah dipajang disini ahh heheee

2. sejak kapan kamu mengenal dunia blog?
hmm mengenal dunia blog dah lama banget sejak 2007, jadi dah 3 tahun gitu, tapi waktu itu chika belum mengenal esensi blog secara keseluruhan gitu, hanya sekadar buat-buat aja, kebetulan waktu itu ada kontes blog di kampus jadi nya chika autodidak belajar buat dan dapat juara^^ sejak itu chika jadi seneng banget ngeblog, baik di BLOGSPOT, MULTIPLY, WORDPRESS, ataupun blog friendster, tapi sekarang yang chika tekuni cuma di blogspot ajah, biar gx terbengkalai kalo banyak banget^^

3. apa kelebihan dan kekurangan blog kamu?
speechless dah kalo dah ngomong kelebihan, karena yang bisa mengukur kelebihan sebuah blog itu ya teman-teman yang membacanya. kalo ada kelebihannya ya alhamdulillah deh^^ hehee... trus kalo kekurangan kayaknya masih banyak banget, mulai dari bobot tulisan yang mungkin gx berkualitas, trus juga kekurangan si Pemilik blog sendiri yang gx bisa blogwalking rutin, atau kata-kata yang dituliskan disini menyinggung atau apa lah gitu. namanya juga baru belajar, jadi tolong dimaklumi dah^^
oh ya... sekalian deh teman-teman yang baca posting ini mengomentari blog chika yah^^kekurangannya supaya bisa jadi lebih baik lagi .. okehhh

4. berikan tag dan award ini ke 5 teman blogger yang lain .!
hmm.. disuruh bagi-bagi nih^^
oke deh chika bagi-bagi yah^^
1. Sapi dudunk
2. elok langita
3. mba reni
4. rizaldy
5. arif chasan

oh ya itu dulu yah, karena di minta cuma 5 teman, sebenarnya pengen kasih ke semuanya^^ baiklah lain kali chika bakal buat award sendiri dan dibagikan ke semua teman di BLOG^^

jangan lupa awardnya di ambil dan tagnya dijawab okeh


Tuesday, July 20, 2010

Chika kemana yah???

37 comments :

hiiip hiip hurayyy
mungkin ada yang bertanya-tanya
atau ada yang kebingungan
karena orang keren yang punya blog ini menghilang entah kemana selama siminggu **sok banget yah**
hehhe...
mungkin juga ada yang kangen gitu ama chika... **pasti dunk**
yahh begitulah...
sebelumnya mohon maaf banget ke semua teman-teman yang mungkin sering berkunjung di blog chika yang jelek ini...
karena selama seminggu ini chika pergi tanpa permisi hehe...
begini ceritanya....
Alhamdulillah chika dan teman-teman mendapatkan kesempatan untuk membuka usaha di kampus, dan proposal PMW kami diterima kopertis wilayah dan diberi bantuan 35 juta gitu
nah akhirnya dengan mendadak chika dan seorang teman melancong ke jawa untuk membeli alat usaha..,, sampe sekarang masih di jawa loh **ada yang mau kopdaran** ekeee

nah alhamdulillah sekarang bisa onlen bentar memberi kabar ke teman-teman
oh ya.. lagi seneng juga nih,. ternyata tulisan chika yang ngereview buku http://simple-rei.blogspot.com/2010/06/surat-kecil-untuk-tuhan.html
ternyata menang lohh^^ di lomba yang diadain oleh BUKUMOO
dapet buku baru nih hehee

untuk award dari sntycheesy ntaran yah chika pasang hehe^^
mau blogwalking dlu nih
okehh...
miss u all



Monday, July 12, 2010

MINTA TOLONG

25 comments :

hmm..
sambil online sambil liatin tipi
eh gx tau acara yang tayang MINTA TOLONG yang ditayangin RCTI

MINTA TOLONG adalah sebuah program Reality Show yang menguji kepekaan hati nurani orang-orang di sekitar kita. Melalui kamera tersembunyi, kita akan melihat bagaimana reaksi orang-orang ketika seseorang datang meminta pertolongan, apakah mereka dengan tulus ikhlas menolong atau justru mereka menutup mata bagi penderitaan orang lain. Reality Show MINTA TOLONG adalah sebuah refleksi, apakah di masa krisis dan serba susah ini kita masih memiliki kepedulian terhadap sesama kita? (referensi dari rcti.tv)


edisi kali ini ceritanya ada seorang anak yang menjual kacang untuk obat Ibunya yang sedang sakit... harganya 50 ribu

si anak keliling-keliling menjual kacang,, tapi nggak ada yang mau beli semuanya, **ya wajar aja sih kalo orang nggak mau ngeborong semuanya**

hmm..
udah lama jualan, gx ada yang mau beli semuanya

nahh..
tiba-tiba ada mba-mba mau beli gitu
tapi cuma mau beli lima kacang...
si anak gx mau, dia maunya diborong semua
ternyata eh ternyata, si mba berubah pikiran untuk membeli semuanya (oalah dia ternyata dah tau kalo si anak dari tim minta tolong)

si anak langsung aja pergi
dan akhirnya bertemu dengan seorang bapak, beserta anak istrinya
si Bapak tidak punya rumah
dia harus tinggal di emperan toko
si Bapak cuma punya uang 25 ribu, dan semuanya diserahkan kepada si Anak tadi
padahal si Bapak belum makan hari itu
"anak Bapak nanti makan apa" tanya si anak
" bapak nanti bisa puas kok" jawab si Bapak lirih

Subhanallah... bener-bener dah chika gx nyangka. dalam kondisi yang sangat kekurangan dia masih bisa membuka hati untuk menolong orang yang membutuhkan. Padahal dia sendiri nggak punya uang untuk makan hari itu. Nggak punya rumah lagi.. Memang rejeki bapak itu kali yah. Dia hanya seorang pengumpul paku, anaknya 6, makan tidak teratur. namun, ia mau membantu orang yang kesusahan. Sedangkan banyak orang yang berlebihan, tidak terketuk hatinya untuk membantu sesama.

Hmm.. kita mesti banyak belajar dari sekitar kita. Kadang kita merasa kita adalah orang baik. Tapi baik belum cukup jika tidak ada realisasinya ^^
Apakah kita merasa pantas masuk surga jika kita membiarkan saja orang-orang lain kesusahan bahkan membuat mereka menghalalkan cara yang salah^^

kata Aa Gym jangan sia2kan kesempatan
Mulai dari hal terkecil
mulai dari diri sendiri
mulai dari sekarang
**maksudnya**

Wallahu'alam bishawab



**hee tulisan acak, ngaco di sore hari sambil menunggu teman diskusi

Insya Allah (Maher Zain)

10 comments :


Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can`t see which way to go
Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way

Everytime you can make one more mistake
You feel you can`t repent
And that its way too late
Your`re so confused,wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame


Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side
Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way
Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way

Turn to Allah
He`s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don`t let me go astray
You`re the only one that showed me the way,
Showed me the way 2x
Insya Allah3x
Insya Allah we`ll find the way


itu lirik lagu Maher Zain.. keren banget lagunya... **orangnya juga**
apalagi liat video klipnya..
saat itu chika gx tau kayaknya lagi down banget
dalam video klipnya itu menceritakan beberapa kejadian kita yang mengajarkan kita buat yakin akan pertolongan ALlah.
.. seorang ibu dan anaknya yang dikejar oleh polisi, karena pertolongan Allah, ia berhasil menghindar dari serbuan polisi yang jahat itu
.. seorang pecandu narkoba, yang ingin berhenti tapi karena tak sanggup ingin kembali menyuntikkan narkoba ke tangannya, tapi karena hidayah datang maka ia sanggup menahan kesakitan itu
...seorang Ibu rumah tangga yang kesusahan terus meraung meratapi nasibnya, tapi keyakinan yang ia punya membuat ia berhenti
...seorang ayah yang memaksa anaknya untuk terus belajar hingga anaknya dipukul tak kenal ampun.. tapi kerana hidayah allah.. maka Ia pun sadar...

InsyaAllah.. dalam kesulitan apapun.. dalam masalah apapun.. ketika kita merasa tak sanggup lagi untuk menghadapi hidup, ketika kita marah pada nasib.. ternyata Allah tak pernah meninggalkan hambanya...

Insya Allah, we'll find the way...
kita mesti percaya itu...

untuk seluruh sahabat yang sedang dalam kesulitan, kesusahan, ataupun kesedihan, jangan menyerah dan putus asa, InsyaAllah. ada pertolongan Allah ...

Saturday, July 10, 2010

Blog Buat Ayah

19 comments :
assalammualaikum

pagi semuanya....
apa kabarnya di pagi hari ini?
semoga baik-baik aja amin....

ohya, hari ini tidak terlalu banyak cerita
cuma buat pengumuman ajah
heheee

sebagai bentuk kebanggaan terhadap karya-karya ayah chika (Harlisman Fasha) chika membuat sebuah blog yang berisikan puisi ayah dan juga cerpen-cerpen ayah...
karena banyak sekali puisi-puisi ayah yang tidak punya soft copy nya
cuma berbentuk buku antalogi puisi ajah...
takutnya ntar buku itu rusak atau hilang kan rugi..

bagi sobat yang ingin berkunjung silahkan aja
disini .... BLOG PUISI AYAH
jangan lupa komentar-komentar nya yah^^

Thursday, July 8, 2010

Hidayah dari Seorang Anak

26 comments :

Rinai hujan turun malam ini, aku bersama keluargaku duduk bersama menikmati informasi lokal di RB Tv. Entah kenapa tiba-tiba aku mulai bercerita tentang kejaidan unik siang tadi sewaktu di angkot.

siang itu aku berencana untuk menyelesaikan laporan entri data di KPU Provinsi. Di dalam angkot aku berdua dengan seorang Ibu. senggang beberapa waktu, Si Ibu turun. Ia menyerahkan selembar uang 10 ribu. tapi tiba-tiba pak sopir tertawa.
"Wah bisa kaya saya Bu."
"Ha? kenapa? ini cepat kembaliannya, saya mau pergi" Si Ibu kebingungan.
"Nanti saya bisa kaya Bu... nah tadi kan udah ada teman Ibu yang bayarin" Pak Sopir kembali tertawa.
"Hoalah.. iya.. lupa saya.. makasih ya sudah jujur" Si Ibu berlalu sambil tersenyum

perlahan angkot kembali berjalan. sepanjang perjalanan Pak Sopir bercerita padaku yang merupakan penumpang tunggalnya.
"Entah kenapa ya dek, dulu itu saya suka bohong sama penumpang, uang kembaliannya sengaja saya kurangin. atau kejadian kayak tadi, pasti saya ambil lagi ongkos ibu itu karena dia lupa," aku sedikit terkejut mendengar pengakuan Pak sopir ini. Namun aku mulai lega ketika ia mencerutajab gak kyar biasa di hidupnya.

"Tapi.. semenjak anak saya lahir, perilaku buruk itu perlahan menghilang. Saya juga bingung kenapa bisa berubah. Dalam hati kecil, saya sering terpikir, tidak mungkin memberik makan anak saya dengan uang haram... saya ingin anak saya menjadi anak baik-baik. tidak seperti bapaknya hehee..." Pak supir tertawa kecil membawa pikiranku menerawang.

"Itu mungkin teguran Allah Pak," aku mengatur kata-kataku agar tidak menyinggung perasaan Pak sopir.

" Ia memang betul, tapi nggak semudah itu dek buat berubah. sewaktu ekonomi lagi sulit saya tergiur jadi bandar togel. wah uangnya banyak tuh.... tapi untunglah saya nggak berlama-lama dengan pekerjaan haram itu. anak saya yang usianya mungkin hampir sama kayak adek, nggak mau makan dan nggak mau saya kasih uang. dia bilang nggak mau darahnya terkandung uang haram. saat itu saya mau menangis dek, dan secepatnya mencari pekerjaan yang halal. untunglah ada yang mau menerima saya jadi sopir angkot lagi, walaupun gaji tak seberapa. saya bahagia," aku ikut terharu mendengar cerita Pak sopir ini. Andai saja setiap anak di dunia ini bisa memberikan hidayah pada keluarganya. Alangkah indahnya hidup ini.

"Alhamdulillah pak kalau begitu, anak bapak pasti anak yang soleh." aku berpamitan dan membayar ongkos karena sudah sampai di KPU.

***
Aku terngiang-ngiang cerita pak sopir itu, ternyata keluargaku punya kisah yang sama, walaupun agak berbeda.
hmm.. ayahku.. seorang seniman kota yang pergaulannya sangat luas. Kalau melihat album fotonya. Banyak sekali fotonya manggung bersama tim bandnya. kata ibu dulu ayah seorang playboy yang punya banyak pacar. foto mantan-mantan pacarnya juga ada di album kok hehee..
entah kenapa akhirnya ayah mau dijodohkan dengan Ibu yang tak pernah ia kenal sebelumnya..


Bulan-bulan pertama pernikahan bukan hal yang mudah bagi ibu. Ayahku.,. terkenal sebagai seorang seniman dan juga preman. sukanya tawuran dan kongkow bareng teman2 nya.

Waktu Ibu lagi hamil, pernah suatu waktu ayah pulang dengan bau alkohol. Ibu membiarkan saya ayah muntah-muntah. toh salahnya sendiri. ^^

Aku lahir.,..
ayah mulai mengurangi aktifitas "kepremanannya" dan satu hal unik yang sangat aku syukuri sampai sekarang walau tak ingat kejadian itu. Ibu bercerita sewaktu umurku 2 tahun aku tak pernah mau dipeluk, apalagi dicium ayah. sampai aku bisa bicara...
"Ayah.. auuu... " (ayah bau)
Ternyata ayah kadang-kadang suka minum karena dipaksa teman-temannya.

Sejak itu ayah berhenti minum dan mulai focus untuk membesarkanku. Menengar cerita itu aku bersyukur sekali karena "aku kecil" setidaknya mengerem ayah untuk tidak "jahil lagi"

Aku sangat bangga pada ayah yang telah berusaha berubah. sembari berdoa.. Allah menyayangi ayah. dan juga Ibu ku amin....

Hmm.. sekian dulu cerita hati hari ini, semoga kita semua bisa mengambil hikmah dalam setiap kejadian agar kita menjadi orang-orang yang beruntung :)

hujan mulai deras.. aku berharap hidyah Allah tak pernah putus seperti air yang mengalir

Wednesday, July 7, 2010

Surat Untuk Ibu Pertiwi

18 comments :
Teruntuk Ibu Pertiwi

Ibu...

ku tulis surat ini dengan tangan yang bergetar

menyaksikan negeri ini

dimana manusia jujur tak punya tempat yang mujur

kecuali hanya hancur dimakan jamur


Ibu...

aku terlahir dengan bangga

dari rahim ayah-ibuku

ku pelajari tiap butir pancasila

ku maknai bhineka tunggal ika


dua puluh tahun sudah segudang uang di pelupuk keringat ayah-ibuku

kuhabiskan di meja pendidikan

dan hingga kini, aku tak tahu

apakah titel sarjana yang dibanggakan ayahku

bisa mengisi lambungku dan keluargaku


Ibu...

jangan menangis mendengar kabar negeri ini

uang bukan segalanya, tapi tanpa uang aku hanya sampah

dua puluh tahun sudah kuhabiskan hari di gerahnya bangku sekolah dan kuliah

namun tak juga otakku mapan


Ibu...

sudah berbuih mulut guru Agama mengajarkan kejujuran...

jangan tertawa mengetahui aku yang hanya pandai menjiplak karya temanku

mencuri ide-ide briliant temanku, bukan mencipta


Ibu..

kau seharusnya tak perlu tahu kabar negeri ini

dimana aku hanya jadi bahan percobaan pendidikan negeri ini

dan lihatlah generasimu generasi tikus tikus kantor

yang suka interupsi tapi tak mau berdiri

berdiri unruk bocah-bocah kucel di lampu merah

merangkul dan membawanya ke sekolah

atau sekedar menyuapkan makan pada lambungnya yang kian kerontang


Ibu...

Barangkali yang tersisa padaku hanya lah doa

dalam rintihan asa

meski hanya sia-sia

sembari berharap, ada sesuatu yang bisa ku beri pada Negeri ini

daripada hanya sekedar basa-basi




**miris lihat pemilukada Bengkulu**


puisi ini pernah chika ikutsertakan di lomba PGSD Expo 2010 :)

Tuesday, July 6, 2010

CHIKA PULANG^^

13 comments :
assalammualaikum wr.wb
apa kabarnya temen-temen ^^
kangen nih.. padahal baru sebentar chika gx nongol di Blog
yupp sesuai rencana chika pergi dari tanggal 2-6 Juli
tapi Alhamdulillah.. ternyata lebih cepat dari rencana
sehingga pulangnya kemaren sore.. dan hari ini bisa ngblog lagi deh

wahh PEMILUKADA di Bengkulu udah berjalan..
hmm banyak hal yang jadi kenangan waktu jadi tim entri data
hehe kita mesti begadang ampe malam lohh^^
tapi Alhamdulillah pekerjaan tim kami yang ditempatkan di Bengkulu Tengah
dinyatakan paling cepat selesai dan akan mendapatkan award tambahan lho dari pihak KPU ^^
asyik euy,,,

tapi PEMILUKADA kali ini banyak menuai kontrofersi
karena ada beberapa pasangan calon yang dinilai curang atau melanggar peraturan oleh PANWASLU
hmm.. kalo diulang sih gx masalah
kan chika dapat kerjaan lagi hehee

oh ya entri data di sana ternyata bawa berkah juga euy
chika diminta/ dikontrak tanggal 8 ini buat bantuin rapat pleno Kabupaten hehe
trus juga kalo KKN chika diminta KKN nya di dekat bengkulu tengah
nanti pihak KPU bengkulu tengah yang akan menghubungi dosen chika
supaya chika bisa bantu di KPU

ohya..
chika juga mau pasang award nihh^^
beberapa hari ditinggal ternyata ada yang ngasih award
makasih yah buat candy girl

ohyaa... ini dia awardnyaaaaaaaaaaa

makasih banget yahh candy dah ngasih awardnya^^

happy blogging^^

Thursday, July 1, 2010

Tentang Rani + Izin Pergi

24 comments :
Aku menyukai pantai lebih dari segalanya. Aku… menyukai aroma ombak yang membuatku lebih tenang kala hati sedang gundah. Aku menyukai siluet senja yang menggambarkan kesejukan hati di antara kicauan camar. Hampir setiap senja tak pernah kulewati untuk menikmati anugrah indah yang bisa kulihat dari kasih sayang Sang Pencipta lewat kedua mataku.

Pantai, membuatku tak pernah sendiri. Sejak kecil aku seringkali bercengkrama bersama para nelayan. Hampir setiap nama nelayan aku hafal, mulai dari Sang Nahkoda hingga awak kapal. Tentu saja, karena kakek ku adalah Seorang Pelaut Handal. Aku sangan bangga dengan kakekku. Setiap senja aku menunggu kakek di dermaga. Jika cuaca sedang bagus maka tangkapan akan lebih banyak, dan kesempatan itu tak akan kusia-siakan. Aku biasanya meminta udang besar untuk dipanggang bersama Rani. Rasanya enak sekali lho.

Oh ya.. aku hampir lupa untuk menceritakan sahabat pantaiku. Ia cantik tapi tak terurus. Namanya Rani, wajahnya serupa magnet, membuat senyum sulit tersungging di bibirnya. Ibuku seringkali melarang untuk berteman dengan Rani. Tapi aku tak pernah mau menurutinya. Karena Ibu sendiri yang pernah bilang berteman itu tak memandang status dan penampilan.

Rambutnya cepak, tangannya kasar karena seringkali mengerjakan pekerjaan laki-laki. Kalau melihatnya dari jauh semua orang akan mengiranya seorang laki-laki hehehe….

Rani anak pertama dari empat bersaudara, adiknya masih sangat kecil. Ibunya seorang buruh cuci, sedangkan ayahnya seorang awak kapal. Sama seperti kakekku, Cuma bedanya ayah Rani seringkali tidak bertanggungjawab terhadap keluarganya. Kakek kadang bercerita tentang perangai Ayah Rani yang suka mabuk dan suka memukuli istrinya.

Aku kasihan sekali pada Rani, di umurnya yang tergolong masih belia, ia harus menjadi tulang punggung keluarga. Kadang-kadang ia menjualkan ikan tangkapan para nelayan. Sering juga aku melihatnya menawarkan kantong plastik pada para pembeli di pasar. Aku miris melihatnya, seharusnya ia bisa menikmati masa-masa sekolah, bermain bersama teman-teman. Semua itu hanya sebuah mimpi bagi seorang Rani.

Pernah disuatu senja aku melihat Rani menhela air mata sambil menatap matahari yang sebentar lagi akan tenggelam. Aku bertanya-tanya… tapi itulah Rani yang kukenal, ia takkan mampu berbagi duga padaku. Ia lebih senang mendengar ceritaku tentang sekolah, tentang teman-temanku yang nakal.

“Sha cerita lagi, apa saja pelajaranmu di sekolah?”
“Hmm.. tadi Asha belajar Planet Ran. Ternyata ada banyak lho…” aku melihat mata Rani berbinar. Namun tak bisa berkata apa-apa.
“Rani mau Asha ajarin?? Nanti asha bawa bukunya ya?” Rani hanya tersenyum simpul dengan mata berkaca-kaca saat aku menawarkan mengajarinya.

Aku berjanji besok siang akan mengajarinya tentang planet-planet. Aku yakin dia pasti suka dengan pelajaran tentang IPA, apalagi tentang antariksa. Karena dia sering bercerita tentang arti rasi bintang yang bisa membantu nelayan di malam hari. Begitu juga tentang pesan-pesan alam yang tampak di sekitar pantai. Seperti lumba-lumba yang meloncat-loncat di tengah laut siang hari itu menandakan akan terjadi badai.

Pernah aku berfikir, kalau saja ada yang mau menyekolahkan Rani, ia pasti akan menjadi sangat pintar. Tidak sekolah saja ilmunya sudah luas sekali. Malah dia yang sering membuatku berfikir jauh lebih luas tentang kehidupan ini. Membuatku semangat untuk menggapai cita-cita. Karena hidup ini bukan hanya antara sekolah-rumah-dan pantai saja.

“Asha tau apa yang ada dipulau sebrang itu?” Rani menunjuk sebuah pulau dari ujung dermaga pada suatu sore. Aku hanya menggelengkan kepala.

“Bagaimana mau tahu, kalau kita tidak kesana. Begitu juga dengan keberhasilan. Bagaimana mau berhasil kalau kita tidak mencoba.” Saat itu hanya mengiyakan, walaupun otak ku belum bisa mencerna apa yang dimaksud Rani. Kalau istilah kami pada saat itu aku ini disebut “telmi” alias Telat Mikir. Hehee..

***
Keesokan harinya aku menunggu Rani di tempat biasa kami bertemu. Aku duduk di sebuah batu karang yang agak besar sambil menikmati udara sore itu. Wah.. ternyata sedang pasang kering. Aku sudah tak sabar menunggu Rani, karena biasanya kami suka mencari kerang dan lokan ketika pasang kering.
Sudah 1 jam aku menunggu, tapi Rani tak kunjung tiba, aku mulai bertanya-tanya. Rani kemana ya? Tak seperti biasanya ia telat.. aku bersabar menunggu, hingga senja telah tiba. Hufft.. Rani tak datang. Aku memberanikan diri datang kerumahnya. Tapi.. belum sempat aku masuk, suara ribut dari dala rumah terdengar, buyi piring pecah berkali-kali dan diikuti tangisan pilu, aku merinding mendengarnya dan berlari pulang.

Hari demi hari aku menunggu Rani, tapi aku tak meilihatnya sama sekali di Pantai, aku mulai cemas. Ada apa dengannya? Apa dia dipukul ayahnya? Pikiran-pkiran buruk mulai merasuki. Tapi aku mencoba untuk tenang, sembari berharap Rani akan baik-baik saja. Aku tak hilang akal, kutanya setiap nelayan yang biasa diambil ikannya untuk dijual oleh Rani, tapi mereka tak ada yang mengetahui, kemana Rani pergi??

3 bulan telah berlalu, aku mendapat kabar burung bahwa Rani telah pindah entah kemana. Sungguh aku kecewa karena ia tak memberi kabar kepadaku. Apa aku tak dianggap sebagai sahabatnya lagi?? Aku duduk memandangi ombak. Rani sangat misterius. Ia jarang.. bahkan tak pernah bercerita tentang perasaannya padaku. Kalau saja ia mau berbagi apa yang dirasakannya, mungkin aku bisa memberikan solusi, atau setidaknya menghiburnya.

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh sebuah tepukan halus dipundakku. Seungguh tak terduga siapa yang kulihat itu,.itu Rani. Wajahnya terlihat tirus. aku sangat merindukannya. Kupeluk tubuh Rani erat, dan tak terasa air mataku mengalir. Ia terlihat berbeda, tubuhnya terlihat lebih berisi, tapi tak ada semangat terpancar diwajahnya.

Ia menggenggam tanganku erat, ditariknya nafasnya dalam-dalam. Perlahan ia mulai bercerita bahwa ia, ibu dan adik-adiknya pergi melarikan diri karena tak tahan akan perlakuan keji ayahnya. Aku pun melihat bekas pukulan di wajah Rani. Sungguh, iba sekali aku melihatnya.

Ditariknya aku ke bibir pantai. Memainkan kakinya pada ombak kecil. Lalu ia menangis sambil memegang perutnya.
“Rani hamil sha…” bagai halilintar menyambar jantungku. Mana mungkin? Ohh.. aku seolah tak percaya apa yang kudengar saat itu.
“ha? Kok bisa.. gx mungkin Rani??” Aku menatapnya seolah tak percaya.
“Maafin rani sha.. rani malu.. rani mau mati saja. Kenapa ini harus terjadi sama Rani.” Ia memukul-mukul kepalanya.. aku berusaha menenangkannya walaupun aku pun sangat terguncang. Tak tahu apa yang harus ku katakana. Aku yang saat itu anak SMP hanya bisa melihatnya menangis.

Senja itu tak seindah perasaan hatiku. Sulit sekali kucerna keanehan hidup ini. Seorang ayah menjerumuskan anaknya sendiri untuk pekerjaan hina di sebuah diskotik. Ingin sekali aku memarahinya. Kenapa tidak melawan?? Kenapa tidak berontak Rani???namun aku hanya bisa memeluknya. Berharap bebannya sedikit berkurang.

Perut rani semakin membesar. Orang-orang disekitar pantai mengejeknya. Mengata-ngatainya. Malah memfitnah nya bahwa ia adalah seorang anak nakal yang terlibat pergaulan bebas hingga hamil. Hingga kabar itu pun sampai pada keluargaku. Ibu dengan keras melarangku untuk berteman dengannya, takut aku tertular pergaulan bebas. Aku sakit mendengarnya, Rani tidak salah, ia hanya korban. Aku menangis setiap kali mendengar ejekan terutama dari Ibu-Ibu yang suka nya hanya ngomongi orang. Aku berharap Allah memberikan jalan terbaik buat Rani, sudah cukup penderitaan nya di hidup ini.

***

Hari-hari berlalu. Allah telah menggoreskan takdirnya untuk Rani. Setelah anaknya lahir. Ada seorang pemuda yang bersedia menikahinya. Saat itu umurnya masih 16 tahun. Aku bahagia melihatnya. Aku berdoa semoga ia akan bahagia bersama suami dan anaknya. Ia adalah guru alamku. Aku belajar dari sosok tegarnya. Jarang sekali ia mengeluh atas cobaan hidupnya. Semoga kekuatan jiwanya itu bisa tertular kepadaku.

** cerita ini mengenang seorang sahabat kecil yang banyak mengajarkan makna kehidupan kepadaku.



PENGUMUMAN
maaf teman-teman chika izin pergi dulu yah.. insyaAllah berangkatnya besok 2 Juli-6 Juli 2010. karena ada tugas sebagai entri data di KPU Provinsi. karena tanggal 3 Juli Provinsi Bengkulu akan mengadakan Pemilukada..
jangan kangen yah hehe^^
chika pergi tak kan lama **heleh**
dan maaf gx bisa blogwalking^^